al-ahkam.net 1434 on Facebook

Custom Search

Matang di dalam urusan politik

Lazada Malaysia

Oleh: Saip Martin

Assalamualaikum,
إن الحمد لله نحمده ونستعينه ونستغفره, ونعوذ باالله من شرور انفسنا, ومن سيئات اعمالنا, من يهده الله فلا مضل له, ومن يضلل فلا هادي له. ونشهد أن لا إله الا الله وحده لاشريك له  ونشهد أن محمدا عبده ورسوله

Tatkala datang musim mengundi manusia mula berceloteh mengenai isu parti itu dan ini, siapa yang mampu mengurus dan siapa yang tidak, siapa yang zalim dan yang low profie, siapa yang boleh menarik hati pengundi dan siapa yang tidak. Namun perbincangan-perbincangan seperti ini biasa akan menjurus kepada fitnah dan tomahan keji, kerana terdapat isu-isu yang mana seringkali kita akan merasa ketidak puas hati terhadap sesuatu calon atau parti itu, perbalahan seperti ini sudah menjadi perkara biasa di kalangan masyarakat. Mentaliti pemikiran mereka hanya taksub kepada satu parti, dan parti lain tidak benar dalam apa jua perkara, hal ini tidak boleh kita bercakap tanpa dalil yang sahih. Bahkan taksub parti itu sudah tentu di larang islam dan para ulama' yang mana boleh mencetuskan perasaan hasad dengki kemudian beralih kepada perkauman (asobiyah). Ini semua berlaku kerana begitu sempit pemikiran dan keluasan membaca di kalangan kita, masing-masing mempertahankan parti sendiri hanya kerana dilahirkan oleh ibu bapa dengan parti itu "saya lahir di johor maka saya parti UMNO" . Entah apa yang di bela kadang-kadang tidak di ambil berat, hanya mendengar kata dari sebalah pihak sendiri terus mengeluarkan kenyataan yang berupa fitnah barangkali. Kurang sekali di kalangan kita ini bersikap adil terhadap sesuatu itu, berpandangan jauh. Islam sendiri yang menyuruh Umat agar adil dalam semua perkara, walhal dalam keadaan kita benci akan sesuatu pun.


Allah Taala Berfirman di dalam surah al-maidah ayat 8:
يَاأَيُّهَا الَّذِينَ ءَامَنُوا كُونُوا قَوَّامِينَ لِلَّهِ شُهَدَاءَ بِالْقِسْطِ وَلَا يَجْرِمَنَّكُمْ شَنَآنُ قَوْمٍ عَلَى أَلَّا تَعْدِلُوا اعْدِلُوا هُوَ أَقْرَبُ لِلتَّقْوَى وَاتَّقُوا اللَّهَ إِنَّ اللَّهَ خَبِيرٌ بِمَا تَعْمَلُونَ
Hai orang-orang yang beriman hendaklah kamu jadi orang-orang yang selalu menegakkan (kebenaran) karena Allah, menjadi saksi dengan adil. Dan janganlah sekali-kali kebencianmu terhadap sesuatu kaum, mendorong kamu untuk berlaku tidak adil. Berlaku adillah, karena adil itu lebih dekat kepada takwa. Dan bertakwalah kepada Allah, sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan.

Maka dengan berkata benar dan adil semakin diri ini seorang yang taqwa kepada Allah, mudah-mudahan kita bersama dalam golongan itu. Berbalik kepada isu, Sebenarnya ketika kita semua umur meningkat dewasa sepatutnya akal pun sama meningkat, jadi tidak perlu menjadi seperti budak kecil darjah 1 yang suka baling batu pada kawan tanpa sebab :)

ya, kita hidup ini hendak mengkritik sesuatu mestilah di dahului dengan akal, kemudian dalil dan tindakan. Tanpa dalil yang sah dan kukuh, tidak cukup syarat untuk mengkritik. Di dalam ilmu hadis pun, jika hendak jarh seorang perawi hendaklah di dahului dalil mengenai kelamahan diri seorang perawi itu, sama lah seperti politik kita haruslah memerhati jejak langkah dan gerak tari seorang pemegang calon sesuatu parti itu, kemudian jika ada sesuatu yang menyimpang baru lah kita mengumpul bahan bukti dan mengkritik, jangan jadi seperti peribahasa ini "Kalau takut di lambung ombak, jangan berumah di tepi pantai" . Harap kita semua dapat mematangkan diri dari segi pandangan jika hendak membuat sesuatu tindakan .

MUNCUL USTAZ  YANG MEMBAWA BENDERA "TAAT PEMERINTAH"
Sekarang ini muncullah ustaz-ustaz pengibar bendera taat pemerintah, membawa hadis di majlis sana sini sambil berkata "peganglah tangan pemerintahmu jika ingin nasihat" Mula-mula kita terfikir betul juga dalil ini, hadis pula itu tak boleh main-main, dan terfikir juga bagaimana dengan kalam Abu Bakar as-siddiq yang menyeru agar tidak taat kepadanya jika ia melanggar perintah Allah dan Rasul? dan Umar pernah di betulkan dengan pedang. Ulama' telah pun beri garis panduan kepada kita bahawa pemerintah tidak boleh di lucutkan dengan memeranginya sehingga pertumpahan darah, dan ini disepakati jumhur , dan al-Imam al-qurtubi pernah berkata bahawa jika seorang pemerintah itu fasik dengan jelas maka secara automatiknya jawatannya di lucutkan. Tetapi Imam ibnu taimiyyah ada sedikit lain pandangannya, ini semua lihat dari sudut situasi dan tempat, hadis-hadis ini perlu ketahui usul dan wurud nya, bukan lafaz semata-mata. Sebab itu ulama' di dalam sudut fiqh pemerintahan berbeza-beza pandangan, contohnya dahulu di zaman Nabi menjatuhkan hukuman penzina dan peminum arak 40 sebatan, tiba zaman umar di naikkan kepada 80. Kerana situasi yang berbeza maka fatwa berubah-ubah, jika fiqh ibadah di dalam islam kita berkeras, tetapi di dalam hal situasi politik dan urusan rakyat, boleh berubah asalkan ia menepati inti kandungan al-quran dan sunnah serta kefahaman salafussoleh.

Maka bagaimanakah usta-ustaz ini hendak menyuruh kita taat kepada UMNO? bahkan itu adalah salah satu parti politik? bukannya kerajaan yang mutlak seperti di arab saudi, yang memegang dasar perlembagaan negara siapa? sedangkan demokrasi itu haram disisi islam? kenapa UMNO? itu yang kita pelik hingga kini. Bahkan bukan sekadar itu, kononnya generasi salaf mentaati pemerintah sahaja, dalam masa sama ustaz-ustaz ini menulis artikel yang hanya membantai parti-parti selain pro kerajaan, mana dia cadangan bernas dan nasihat kepada pemerintah? "owh nasihat di belakang tabir"  Sedangkan di dalam islam menyuruh agar mendamaikan kedua pihak yang bergaduh.

Seperti FirmanNya di dalam surah al-hujurat ayat 9-10
وَإِنْ طَائِفَتَانِ مِنَ الْمُؤْمِنِينَ اقْتَتَلُوا فَأَصْلِحُوا بَيْنَهُمَا فَإِنْ بَغَتْ إِحْدَاهُمَا عَلَى الْأُخْرَى فَقَاتِلُوا الَّتِي تَبْغِي حَتَّى تَفِيءَ إِلَى أَمْرِ اللَّهِ فَإِنْ فَاءَتْ فَأَصْلِحُوا بَيْنَهُمَا بِالْعَدْلِ وَأَقْسِطُوا إِنَّ اللَّهَ يُحِبُّ الْمُقْسِطِينَ
Dan kalau ada dua golongan dari mereka yang beriman itu berperang hendaklah kamu damaikan antara keduanya! Tapi kalau yang satu melanggar perjanjian terhadap yang lain, hendaklah yang melanggar perjanjian itu kamu perangi sampai surut kembali pada perintah Allah. Kalau dia telah surut, damaikanlah antara keduanya menurut keadilan, dan hendaklah kamu berlaku adil; sesungguhnya Allah mencintai orang-orang yang berlaku adil

إِنَّمَا الْمُؤْمِنُونَ إِخْوَةٌ فَأَصْلِحُوا بَيْنَ أَخَوَيْكُمْ وَاتَّقُوا اللَّهَ لَعَلَّكُمْ تُرْحَمُونَ
Orang-orang beriman itu sesungguhnya bersaudara. Sebab itu damaikanlah (perbaikilah hubungan) antara kedua saudaramu itu dan takutlah terhadap Allah, supaya kamu mendapat rahmat.

Di manakah sunnah-sunnah wahai ustaz? di mana? jika setiap kali hanya mengkritik parti selain kerajaan, adakah sudah selesa duduk di jawatan Ilmu Umno?

Di dalam BN ada Mca dan Mic dan di dalam itu juga ada puak memerangi islam, adakah wajar diberi jawatan pemimpin pada mereka? sedangkan di islam melarang?

لَا يَتَّخِذِ الْمُؤْمِنُونَ الْكَافِرِينَ أَوْلِيَاءَ مِنْ دُونِ الْمُؤْمِنِينَ وَمَنْ يَفْعَلْ ذَلِكَ فَلَيْسَ مِنَ اللَّهِ فِي شَيْءٍ إِلَّا أَنْ تَتَّقُوا مِنْهُمْ تُقَاةً وَيُحَذِّرُكُمُ اللَّهُ نَفْسَهُ وَإِلَى اللَّهِ الْمَصِيرُ
Janganlah orang-orang mu`min mengambil orang-orang kafir menjadi pemimpin, dengan meninggalkan orang-orang mu`min. Barang siapa berbuat demikian, niscaya lepaslah ia dari pertolongan Allah, kecuali karena (siasat) memelihara diri dari sesuatu yang ditakuti dari mereka. Dan Allah memperingatkan kamu terhadap diri (siksa)-Nya. Dan hanya kepada Allah kembali (mu).  (al-imran ayat 28)

surah al-Mumtahanah ayat 8-9
لَا يَنْهَاكُمُ اللَّهُ عَنِ الَّذِينَ لَمْ يُقَاتِلُوكُمْ فِي الدِّينِ وَلَمْ يُخْرِجُوكُمْ مِنْ دِيَارِكُمْ أَنْ تَبَرُّوهُمْ وَتُقْسِطُوا إِلَيْهِمْ إِنَّ اللَّهَ يُحِبُّ الْمُقْسِطِينَ  إِنَّمَا يَنْهَاكُمُ اللَّهُ عَنِ الَّذِينَ قَاتَلُوكُمْ فِي الدِّينِ وَأَخْرَجُوكُمْ مِنْ دِيَارِكُمْ وَظَاهَرُوا عَلَى إِخْرَاجِكُمْ أَنْ تَوَلَّوْهُمْ وَمَنْ يَتَوَلَّهُمْ فَأُولَئِكَ هُمُ الظَّالِمُونَ
Allah tidak melarang kamu untuk berbuat baik dan berlaku adil terhadap orang-orang yang tiada memerangimu karena agama dan tidak (pula) mengusir kamu dari negerimu. Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang berlaku adil.

Sesungguhnya Allah hanya melarang kamu menjadikan sebagai kawanmu orang-orang yang memerangimu karena agama dan mengusir kamu dari negerimu, dan membantu (orang lain) untuk mengusirmu. Dan barangsiapa menjadikan mereka sebagai kawan, maka mereka itulah orang-orang yang zalim.

Demikian itu, kita umat islam haruslah bersama-sama saling menasihati, mendengar pelajaran yang baik, berlaku adil dan bertanggungjawab akan setiap sesuatu amanah diberikan, dan agama itu nasihat, kepada Allah, rasul, pemimpin dan kaum muslimin semua, akhirnya kita menyeru agar umat islam di malaysia khususnya dapat menjaga kemaslahatan diri, keluarga masyarakat bersama, menjalin hubungan baik Ukhuwah persaudaraan islam, saling tolong menolong antara satu sama lain dan matang dalam urusan politik kenegaran di maaysia, kerana dengan keputusan yang matang lah kualiti lebih terjamin daripada hawa nafsu yang serakah, Umat islam harus bersatu, dan bukan berbalah-balah. Ayuh! dirikan daulah islam bersama! memerangi kufur tebarkan aqidah islam!, suburkan kehidupan yang sunnah! meraih ke jalan yang benar! Allahuakbar!!

* Serulah ke jalan Tuhanmu (wahai Muhammad) dengan hikmah kebijaksanaan dan nasihat pengajaran yang baik, dan berbahaslah dengan mereka (yang engkau serukan itu) dengan cara yang lebih baik; sesungguhnya Tuhanmu Dia lah jua yang lebih mengetahui akan orang yang sesat dari jalanNya, dan Dia lah jua yang lebih mengetahui akan orang-orang yang mendapat hidayah petunjuk.  [al-Nahl 16:125]

Author Information

Online
Last seen: 9 min 2 sec ago
Joined: 01/01/1970 - 7:30am