SJ-03-0125 : Bahan-bahan tanpa logo halal.. najis ke tak

2 posts / 0 new
Last post
Anonymous (not verified)
SJ-03-0125 : Bahan-bahan tanpa logo halal.. najis ke tak

:salam

Kalau kita beli barang di kedai, beli barang bukan makanan macam cat, gam, dsb apakah hukum asas barang tersebut.

Sebab macam confuse sikit, kita diminta berwaspada terhadap barang-barang kegunaan kita, tetapi dalam masa yang sama diminta untuk tidak menyelidik/terlampau berhati-hati.

-Seriau kalau barang import i.e gam, dakwat pena dll.

:wassalam

Offline
Joined: 01/01/1970 - 7:30am
SJ-03-0125 : Bahan-bahan tanpa logo halal.. najis ke tak

wa'alaikumussalam

Alhamdulillah. Kami akan cuba menjawab soalan anda dengan kadar kemampuan yang ada, In Sya Allah.

Perkara-perkara yang bukan ibadat atau akidah, asal hukumnya adalah mubah atau harus. Kaedah yang selalu digunakan - ÇáÃÕá Ýí ÇáÃÔíÇÁ ÇáÅÈÇÍ - "Asal sesuatu itu Mubah/harus/boleh". Syiekh Muhammad bin Jamil Zainu menyebut :

æÝí ÇáãÚÇãáÇÊ æÇáãÃßæáÇÊ ÇáÅÈÇÍÉ ÍÊì íÃÊí ÇáÊÍÑíã
dir="ltr">"Didalam Mu'amalat dan Makanan - ia (hukumnya) adalah harus, sehinggalah didatangkan (dalil) pengharaman"

Selagi tiada bukti wujudnya perkara haram didalamnya, maka hukumnya harus. Contohnya setelah membaca isi kandungan yang tertera pada botol dakwat tersebut dan mendapati tiada terdapat benda-benda haram, maka berbaliklah hukum asalnya, iaitu Harus.

Akan tetapi, kalau wujudnya bahan yang hukumnya tidak jelas, atau masih diperingkat perbincangan, maka bahan tersebut dinamakan syubhat. Sabda Nabi :saw :-

Úä ÃÈí ÚÈÏÇááå ÇáäÚãÇä Èä ÈÔíÑ ÑÖí Çááå ÚäåãÇ ÞÇá : ÓãÚÊ ÑÓæá Çááå Õáì Çááå Úáíå æÓáã íÞæá " Åä ÇáÍáÇá Èíä æ ÇáÍÑÇã Èíä , æÈíäåãÇ ãÔÊÈåÇÊ ÞÏ áÇ íÚáãåä ßËíÑ ãä ÇáäÇÓ , Ýãä ÇÊÞì ÇáÔÈåÇÊ ÝÞÏ ÇÓÊÈÑà áÏíäå æÚÑÖå , æãä æÞÚ Ýí ÇáÔÈåÇÊ ÝÞÏ æÞÚ Ýí ÇáÍÑÇã , ßÇáÑÇÚí íÑÚì Íæá ÇáÍãì íæÔß Ãä íÑÊÚ Ýíå , ÃáÇ æÃä áßá ãáß Íãì , ÃáÇ æÅä Íãì Çááå ãÍÇÑãå , ÅáÇ æÅä Ýí ÇáÌÓÏ ãÖÛÉ ÅÐÇ ÕáÍÊ ÕáÍ ÇáÌÓÏ ßáå , æÅÐÇ ÝÓÏÊ ÝÓÏ ÇáÌÓÏ ßáå , ÃáÇ æåí ÇáÞáÈ " ÑæÇå ÇáÈÎÇÑí æãÓáã .
dir="ltr">"Dari Abu 'Abdillah An-Nu'man bin Basyir ra."Aku mendengar Rasulullah :saw bersabda: “Sesungguhnya yang Halal itu jelas dan yang haram itu jelas, dan diantara keduanya ada perkara yang samar-samar, kebanyakan manusia tidak mengetahuinya, maka barangsiapa menjaga dirinya dari yang samar-samar itu, berarti ia telah menyelamatkan agama dan kehormatannya, dan barangsiapa terjerumus dalam wilayah samar-samar maka ia telah terjerumus kedalam wilayah yang haram, seperti penggembala yang menggembala di sekitar daerah terlarang maka hampir-hampir dia terjerumus kedalamnya. Ingatlah setiap raja memiliki larangan dan ingatlah bahwa larangan Allah apa-apa yang diharamkan-Nya. Ingatlah bahwa dalam jasad ada sepotong daging jika ia baik maka baiklah seluruh jasadnya dan jika ia rusak maka rosaklah seluruh jasadnya. Ketahuilah bahwa segumpal daging itu adalah hati”. [Bukhari no. 52]

Syubhat (samar) sebagaimana yang dinyatakan diatas memperlihatkan hukum yang masih didalam perbincangan atau pertentangan, maka menjauhinya adalah sifat yang wara'. Sebagaimana yang dinyatakan didalam hadith tersebut bahawa “barangsiapa menjaga dirinya dari yang samar-samar itu, bererti ia telah menyelamatkan agama dan kehormatannya”.

Syeikh Ibn Utsaimin rh ketika mensyarahkan hadith diatas (Syarah Hadith 40) menjelaskan "Sesungguhnya adalah perlu bagi manusia apabila bertemu perkara yang samar-samar perintahnya antara Halal atau Haram, maka hendaklah dia menjauhinya sehingga jelas dalil kehalalannya."

Kesimpulannya, setiap perkara yang bukan ibadat atau akidah adalah harus hukum asalnya, sehingga terdapatnya dalil yang mengharamkannya. Akan tetapi jika wujudnya 'barangan' yang samar-samar hukumnya, adalah lebih baik ia meninggalkannya. WA.

Sekian, wassalam

خيرالأمين